Yang Dibutuhkan Hanya Trotoar

30 menit.

Kurang lebih hanya perlu 30 menit dari sekolah kakak ke rumah. Jalan kaki.
Yep. Pagi ini Pak Pri gak masuk padahal si kakak musti ambil rapor dan Ade sekolah. Bagian pertama gak sulit, ada taxi. Ade diantar dengan sukses trus langsung ke sekolah kakak. Nah disini taxinya nggak mau nunggu. Ya sudahlah, jalannya rada rame kok harusnya gak susah carinya.

Dah nunggu giliran, diskusi ini dan itu, akhirnya selesai trus pulang. Tengak-tengok kok ya nggak ada taxi, gak ada temen buat numpang, ya udahlah daripada nunggu-nunggu gak karuan mending jalan kaki aja toh jalannya cuma lurus doang. Waktu rumahnya masih di Tarogong Raya pernah ngukur Cipete Raya, pasti gak beda jauh lah waktu juga masih pagi, baru jam 9, cuaca mendung, jadi gak panas. Ya sud jalanlah.

Nah bedanya, sepanjang jalan Cipete Raya itu relatif ada trotoarnya sementara di Lebak Bulus 1 trotoarnya antara ada dan tiada serta lebih banyak nggak adanya. Mana kecil pulak jalanannya. Tadinya masih jalan sesuai arus, lama-lama ngeri sendiri setela diklakson motor (padahal masih di trotoar. Emang rese tu motor) trus pindah melawan arus. Rada deg-degan juga sih secara jarak antara badan dan mobil tipis bener. Mungkin tau ya gw jalan kaki jadi cuaca sepanjang jalan tu mendung adem, mana jarak yang mesra dengan mobil dan motor membuat adanya supply hembusan angin secara konstan jadi ya adem beneran deh meski gak terlalu banyak pohon.

Satu etape, dua etape, nah yang paling ngeri nih pas di turunan dan tanjakan setelah Moss. Huaaa dzikirnya rada kenceng tuh! Alhamdulillah selamat sampai depan komplek dan akhirnya sampai deh di rumah. Fiuh.

Sebetulnya bukan 30 menitnya yang bikin ketar-ketir, ini pembuktian fitnes gw selama ini sukses gak sih, dan yah ternyata memang ada hasilnya kok, nggak ngos2an. Iyalah wong cuma jalan kaki doang, bukan jogging, apalagi lari. Tapi ketiadaan tempat buat pejalan kakinya itu lho. Jakarta ini memang sangat gak ramah. Mobil melulu yang dikasih jalan. Gimana kita mau sehat mau jalan kaki harus cium asap melulu?

Kalau saja pemda itu mau punya akal sehat, mbok ya kasih trotoar gitu lho biar kita bisa jalan kaki tanpa harus takut bakal dicium ama motor dan mobil. Kasih trotoarnya juga dengan dimensi yang lumayan, jangan ala kadarnya doang. Balik waktu masih di Tarogong Raya, sebetulnya ke Hero tu deket banget, tapi yang bikin bete, ya itulah faktor kemesraan sama Metro Mini yang lalu lalang itu. Alih-alih seger buger malah bengek ntar.

Buat pemilihan gubernur mendatang udahlah gak usah milih yang ahli. Orang2 sih kemakan sama embel2 ahlinya. Ahli opo? Bisanya cuma ngeles dan sewot doang. Gak ada perubahan positif, malah tambah gak jelas mau dibawa kemana ini kota tercinta.

Pilkada kemaren emang gak milih yang ahli dan kalah, moga2 pilkada berikutnya gak usahlah diisi sama yang merasa ahli tapi pada kenyataannya…

Klo gw kangen Amsterdam, Boston atau Leeds, bukan karena gw sok bule atau gak demen ama Jakarta. Bukan, gw juga males kali klo harus tinggal beneran disana. Tapi nggak bisa gw pungkiri klo 3 kota itu sangat sangat nyaman untuk pejalan kaki. Itu yang gw kangen berat. Kalau saja trotoar yang ada di Amsterdam bisa gw bawa pulang dan pasang disini… Sempurna deh!

Namun kata Ustadz juga gak ada yang sempurna di dunia ini jadi ya kita jangan putus asalah mendoakan. Moga-moga…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s