Telepon yang (tidak) Menggoncangkan was SMS menggoncangkan

Duile ntu judul, emangnye emel? Eniwe, meneruskan ‘saga’ kemaren. Setelah membaca ulang sms dari sang Editor, gw jadi penasaran n nelpon doski langsung. Kira2 begini nih percakapannya:

Gw: Tor tor, kira2 apa aja ya yang perlu direvisi, apa yang kurang

Ed: Jadi gini ya, gw tu pengen ada konfliknya, yang sekarang ini belum kerasa. Trus kalo bisa misalnya pernah ada nggak kejadian yang sangat membekas bla bla bla….

Gw: Ooh.. jadi kurang konflik yah?

Ed: iya.. biar kerasa… bla bla bla….

Gw: yah Tor, itu namanya bikin baru dong!

Ed: Ah masa? Emang waktu itu nggak dijelasin?

Gw:Yee… waktu itu kan cuma, woy pulsa gw tinggal dikit, cek sms yah. Ya udah bikin deh sesuai pesanan di sms

Ed: Aduh sori dori mori deh. Tapi bisa kan bikin lagi? Sekarang panjangan deh deadlinenya..

Gw:Haaaa???

Moral of the story:

  • berarti essay (bukan skenario sodara2, saya belum sejago itu bisa bikin skenario dalam 2 hari tanpa bikin sinopsis, treatment dan creative meeting dulu) gw masih belum aman. Masih belum lolos seleksi karena harus bikin baru lagi, fresh from scratch. Ya nggak scratch amat sih soalnya sebenarnya materinya udah ada cuma pengolahannya beda.
  • kali gw emang kudu belajar nulis lagi dalam bahasa ibu gw. Bagaimanapun juga orang Indonesia masa nggak bisa nulis dalam bahasa Indonesia. Ya nggak sih?
  • Kata2 mbak Asma Nadia waktu itu bener banget. Kita harus bisa mengalahkan diri sendiri dan mulai menulis, jangan pake tunggu wangsit. Terbukti gw akhirnya bisa juga menyelesaikan 1 essay. meskipun salah olah
  • Seperti kata beberapa penulis lainnya, yang diperlukan dalam tulis menulis hanyalah disiplin!

Yah okeh deh. Ngomong emang gampang. Prakteknya… hehehe… sore ini aja bukannya ngetik transkrip malah ngeloyor ke mall beli bukunya Faiz yang terbaru ama buku masak… Wish me luck!

Advertisements

One thought on “Telepon yang (tidak) Menggoncangkan was SMS menggoncangkan

  1. Aih…akhirnya kelar juga ya tulisannya setelah sms-an, tilpun2an, pake acara tawar-menawar lagee… Hehehe… hebat deh penulis yang satu ini. Gigih! Sayang ya, fotonya telat :-p. Salam hangat buat bunda mamah yang keren 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s