Telepon yang (tidak) Menggoncangkan was SMS menggoncangkan

Duile ntu judul, emangnye emel? Eniwe, meneruskan ‘saga’ kemaren. Setelah membaca ulang sms dari sang Editor, gw jadi penasaran n nelpon doski langsung. Kira2 begini nih percakapannya:

Gw: Tor tor, kira2 apa aja ya yang perlu direvisi, apa yang kurang

Ed: Jadi gini ya, gw tu pengen ada konfliknya, yang sekarang ini belum kerasa. Trus kalo bisa misalnya pernah ada nggak kejadian yang sangat membekas bla bla bla….

Gw: Ooh.. jadi kurang konflik yah?

Ed: iya.. biar kerasa… bla bla bla….

Gw: yah Tor, itu namanya bikin baru dong!

Ed: Ah masa? Emang waktu itu nggak dijelasin?

Gw:Yee… waktu itu kan cuma, woy pulsa gw tinggal dikit, cek sms yah. Ya udah bikin deh sesuai pesanan di sms

Ed: Aduh sori dori mori deh. Tapi bisa kan bikin lagi? Sekarang panjangan deh deadlinenya..

Gw:Haaaa???

Moral of the story:

  • berarti essay (bukan skenario sodara2, saya belum sejago itu bisa bikin skenario dalam 2 hari tanpa bikin sinopsis, treatment dan creative meeting dulu) gw masih belum aman. Masih belum lolos seleksi karena harus bikin baru lagi, fresh from scratch. Ya nggak scratch amat sih soalnya sebenarnya materinya udah ada cuma pengolahannya beda.
  • kali gw emang kudu belajar nulis lagi dalam bahasa ibu gw. Bagaimanapun juga orang Indonesia masa nggak bisa nulis dalam bahasa Indonesia. Ya nggak sih?
  • Kata2 mbak Asma Nadia waktu itu bener banget. Kita harus bisa mengalahkan diri sendiri dan mulai menulis, jangan pake tunggu wangsit. Terbukti gw akhirnya bisa juga menyelesaikan 1 essay. meskipun salah olah
  • Seperti kata beberapa penulis lainnya, yang diperlukan dalam tulis menulis hanyalah disiplin!

Yah okeh deh. Ngomong emang gampang. Prakteknya… hehehe… sore ini aja bukannya ngetik transkrip malah ngeloyor ke mall beli bukunya Faiz yang terbaru ama buku masak… Wish me luck!

SMS yang Menggoncangkan part 2 ;)

SMS Senin malam dari Editor: Boljug.. boljug (boleh juga -red) tapi gw pengen ada ini ada itu… direvisi bisa nggak? Sampai minggu ya?

Gw: Oks deh. Bilang aje yang perlu direvisi apa…

Huaaaa….. minta direvisi! Berarti kans besar dong bisa lolos seleksi… semoga… weleh,…. musti ada potonya lagi. ah urusan poto mah gampanglah gimane entar. Duh moga2 catatan revisinya bukan tulis ulang ceritanya, bukan ini yang gw mau. cross fingers

SMS yang Menggoncangkan ;)

Dari Editor, sabtu malem jam 19.38: Jeng, mau nggak ikutan nulis buat X? Senen kelar yah?

Gw:Heee???? Senen?

Editor: Mefet ya? hihihi… tapi bisa kan?

Gw: Mefet surefet. Kejepet kaleee…..

Editor: Ya udah, tambah sehari lagi deh buat temen. Tapi bisa kan?

Gw: Bisa nggak yaa… (lagi mikir mungkin nggak sih ngebut tulisan sembari kasih asi Faris?)

Editor: Bisalah… ditunggu ya… dadaahh…..

Gw: eeeh…. enak aja….

Tapi entah kenapa rasanya jadi tertantang bisa nggak sih gw bikin tulisan orderan? Ah sutralah kita modal nekat aja.

SMS lagi, masih Sabtu yang semakin malam ke editor: berhubung waktu yang teramat panjang pake bhs Inggris yee… hehehe… dreeeeiiii….

Editor: Apa????

Sepanjang Minggu jadinya gw mikir apa dan bagaimana. Sebenarnya topiknya menarik dan punya cukup info tentang subyeknya makanya berani agak nekat tapi tetap aja merangkainya kan kudu dipikir dulu ya. Akhirnya Senin pagi mulai deh nulis. Pake bahasa inggris sebenarnya bukan karena pengen sok2an cuma karena untuk membantu kelancaran pikiran aja. Rasanya belum pede nulis pake bahasa sendiri 😉 kecuali untuk hal2 non-formal.

Dikebut seharian akhirnya selesai juga Senin malam. Cek grammarnya trus kirim deh. Gak tau lolos seleksi apa enggak. Tapi ternyata kalau dipaksakan bisa juga ya nulis orderan… hehehe… yah mudah2an lolos deh.